Author Archives: Ahmad Hazim Ridzwan

  • 0
Gambaran Tentera Abrahah

Kisah Tentera Gajah

Tahun kelahiran Nabi Muhammad S.A.W ialah tahun yang sangat mulia. Tahun itu juga dikenali sebagai Tahun Gajah. Tahun ini dipanggil sedemikian kerana pada tahun yang sama, Raja Abrahah Al-Ashram iaitu Raja Yaman ingin menyerang Mekah dan munghancurkan Kaabah bersama-sama tentera bergajahnya. Mengapakah Abrahah ingin menghancurkan Kaabah? yang ketika itu merupakan tempat utama untuk beribadah?

Sebelum serangan ini dibuat, Abrahah telah membina sebuah gereja di Sanaa, Yaman. Gereja ini sangat cantik dan besar pada zaman itu dan diberi nama Al-Qulais. Abrahah ingin memalingkan pandangan orang dari Kaabah ke gerejanya sebagai tempat beribadat yang utama. Tetapi usahanya sia-sia kerana tiada siapapun ingin pergi ke gereja itu. Orang-orang Quraisy bukan sahaja tidak memandang gereja Al-Qulais itu, bahkan ada pemuda-pemuda Quraish yang membuang air besar dan kecil di dalamnya.

Bekas gereja Al-Qulais yang masih ada pada hari ini di Yaman

Bekas gereja Al-Qulais yang masih ada pada hari ini di Yaman

Perkara ini membuatkan Abrahah sangat marah. Disebabkan tiada siapa ingin memalingkan pandangan mereka daripada Kaabah, Abrahah tekad untuk menghancurkan Kaabah di Mekah. Abrahah mempersiapkann tenteranya dengan senjata-senjata yang hebat dan menempatkan mereka pada gajah yang dimport daripada Afrika. Abrahah menunggang gajah yang terbesar dan terkuat di antara gajah-gajah itu yang diberi nama Mahmud.

Selepas Abrahah selesai melengkapkan tenteranya dengan kelengkapan perang dan tunggangan yang hebat, Abrahah mula bergerak beramai-ramai dengan gerombolan tenteranya menuju Mekah. Setiap rumah, ladang dan khemah yang menghalang laluannya akan dihancurkan dengan rakus dan kejam oleh Abrahah dan tentera-tenteranya.

Apabila tiba di Mekah, Abrahah terus menuju ke Kaabah untuk menghancurkannya. Tetapi gajah-gajah yang dinaiki oleh Abrahah dan tenteranya enggan bergerak. Sudah puas dipaksa oleh tentera Abrahah, namun gajah-gajah tersebut masih tidak mahu bergerak.

Berang dengan perbuatan gajah-gajah tersebut, Abrahah dan tenteranya  meninggalkan gajah mereka dan bergerak dengan berjalan kaki untuk menghancurkan Kaabah. Selepas meningagalkan gajah-gajah tersebut, kelihatan sekelompok burung Ababil yang amat banyak menuju ke arah mereka.

“Dan ia telah menghantarkan kepada mereka burung Ababil .”

(Surah Al-Fil 105:3)

Burung-burung itu membawa tiga batu yang panas dan merah yang diletakkan di paruh dan pada dua kakinya.

“Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras.”

(Surah Al-Fil 105:4)

“Lalu ia menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat.” 

(Surah Al-Fil 105:5)

Gambaran pelukis mengenai rupa bentuk burung Ababil

Gambaran pelukis mengenai rupa bentuk burung Ababil

Abrahah yang melihat keadaan itu mula berlari berpatah balik, namun dia juga tidak terkecuali terkena bisa hujan batu yang dibawa oleh burung Ababil. Tubuh Abrahah menjadi sasaran anak-anak batu itu dan dia menderita parah akibat luka-luka yang terhasil. Walaupun berjaya diselamatkan dan dibawa keluar dari Makkah oleh tentera-tenteranya, Abrahah tidak terselamat dari azab siksaan Allah S.W.T..Dia menunggang Gajahnya yang bernama Mahmud dan di sepanjang perjalanan,  jari-jemarinya gugur sebatang demi sebatang. Disebabkan bisa kesakitan dan racun yang terdapat pada batu-batu yang dilempar itu, badan Abrahah mula menjadi berlubang-lubang, Dia tidak sempat untuk sampai ke pintu gerbang kota Sanaa, Yaman. Ketika hampir dengan pintu kota itu, dada Abrahah meletus pecah, dan nanah bersemburan keluar dari badannya yang mula membusuk itu. Dia dengan serta-merta mati di situ juga. Tamatlah riwayat seorang lagi musuh Allah S.W.T. yang telah dicabut nyawanya dengan cara yang amat hina.

Gambaran Tentera Abrahah

Gambaran Tentera Abrahah

Surah ini merupakan sebuah surah yang amat penting dan bermakna buat kita seluruh ummat Baginda Rasulullah S.A.W.. Surah ini menguatkan aqidah dan juga keyakinan kita kepada Allah S.W.T. serta merupakan sebuah petanda hikmah yang besar. Surah ini diturunkan kepada Baginda Rasulullah S.A.W. ketika Baginda masih di Mekah dan orang-orang Islam ketika itu ditindas, dihina dan dianiaya dengan amat teruk sekali oleh orang kafir Quraisy. Dengan turunnya surah ini, dalam masa sama menguatkan lagi keyakinan para sahabat bahawa lambat-laun pertolongan Allah S.W.T. tetap akan tiba dan kemenangan pasti dicapai oleh golongan-golongan yang mentauhidkan Allah S.W.T.. Apabila tiba sesuatu pertolongan dari Allah S.W.T., maka tiada sesiapa pun yang mampu untuk menghalangnya. Allah S.W.T. Maha Berkuasa dan lagi Maha Perkasa. WAllahua’lam.


  • 0
Anatolia (Gambar sekadar hiasan)

Kisah Pemuda Anatolia

Anatolia (Gambar sekadar hiasan)

Anatolia (Gambar sekadar hiasan)

Di dalam Al-Quran terdapat banyak kisah tauladan yang diturunkan untuk mengingatkan manusia. Salah satu daripada kisah-kisah ini ialah Kisah Pemuda Anatolia. Kisah ini tercatat di dalam Surat Yasin dari ayat 14-26. Sebagai umat Islam yang hidup di gugusan Nusantara ini, kita pasti sering membacakan Surah Yasin setiap minggu dan tanpa kita sedari, terdapat banyak kisah-kisah menarik yang diceritakan di dalamnya. Kisah ini ialah salah satu daripadanya.

Kisah ini dipercayai terjadi setelah pengangkatan Nabi Isa A.S. ke langit oleh Allah S.W.T.. Allah S.W.T. telah mengutuskan dua orang utusan kepada sebuah negeri dan penduduk negeri tersebut mendustakan apa yang dibawa oleh dua orang rasul – rasul Allah S.W.T. itu. Menurut kebanyakan riwayat, negeri ini bernama Anatolia iaitu sebuah negeri yang terdapat di Turki.

Setelah lama berdakwah dan gagal, hampir sahaja dua orang rasul itu ingin putus asa, kemudian Allah S.W.T. menguatkan seruan rasul-rasul itu dengan mengutuskan seorang lagi rasul. Rasul-rasul tersebut berkata “Sesungguhnya kami ini diutuskan kepada kamu.” (36:14) Harus difahami penggunaan perkataan Rasul di dalam kisah ini tidaklah bermaksud Rasul seperti para-para nabi, tetapi merupakan utusan yang disuruh oleh Allah S.W.T. untuk berdakwah. Adakah mereka benar-benar Rasul, atau adakah mereka golongan orang biasa, atau adakah sebenarnya kisah ini terjadi pada zaman sebelum Nabi Isa A.S.? hanya Allah S.W.T. yang lebih mengetahui.

Berbalik kepada kisah tadi, setelah mendengar ucapan para rasul itu, penduduk negeri itu menjawab “Kamu itu hanyalah manusia seperti kami juga, dan Tuhan Maha Pemurah (merujuk tuhan kaum negeri itu) tidak menurunkan sesuatu pun (tentang agama yang para rasul dakwakan). Kamu ini hanyalah dusta semata-mata.” (36:15) Mereka sudah mula menjadi hilang sabar. Rasul-rasul itu menjawab “Tuhan kami mengetahui bahawa kami ini diutuskan kepada kamu, dan tugas kami hanyalah menyampaikan apa perintah-perintahNya dengan jelas dan nyata.” (36:16-17)

Penduduk-penduduk negeri itu mula marah dan mengugut rasul-rasul itu, “Sesungguhnya kami merasa nahas dan malang disebabkan kamu. Jika kamu tidak berhenti, kami akan merejam kamu dan kamu akan merasai azab yang sangat pedih dari kami.” (36:18) Rasul-rasul itu kemudiannya menjawab “Nahas dan malang itu adalah disebabkan apa yang kamu lakukan. Selepas kami telah memberikan peringatan dan nasihat, kamu mengugut kami? Kamu semua adalah kaum yang melampau.” (36:19)

Apabila rasul-rasul itu sudah mula diancam, dan keadaan sudah semakin getir, maka datanglah seorang pemuda dari hujung negeri itu. Pemuda itu memberi nasihat kepada kaumnya “Wahai kaumku! Turutlah apa yang disampaikan oleh ketiga-tiga orang rasul itu. Sesungguhnya mereka tidak meminta satu bayaran atau balasan pun, mereka ialah orang yang mendapat hidayah dan petunjuk.” (36:20-21) Menurut riwayat, pemuda ini bernama Habib an-Najar, seorang tukang kayu yang beriman dengan syariat Allah S.W.T..

Penduduk negeri itu mula terkejut setelah mendapati seorang daripada negeri mereka melindungi para rasul ini. Lalu penduduk itu bertanya kepada pemuda itu “Adakah kau sudah beriman dengan ajaran yang dibawakan oleh para Rasul ini?” Pemuda itu menjawab “Mengapa pula aku tidak menyembah Tuhan yang telah menciptakan aku dan kita semua kelak akan dikembalikan kepadaNya? dan Patutkah aku menyembah tuhan yang selain Allah S.W.T. seperti kamu? Jika satu ketika nanti Allah S.W.T. mahu menimpakan kepadaku bahaya, maka mereka (tuhan-tuhan lain) tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku dan mereka juga tidak akan dapat menyelamatkan aku. Jika aku berbuat sedemikian, maka aku sudah tentu berada dalam kesesatan yang nyata.” Pemuda itu kemudian menguatkan lagi hujahnya “Sesungguhnya aku telah beriman kepada tuhan kamu (Allah), maka dengarlah nasihatku.” (36:22-25)

Kemudian pemuda itu bersama ketiga-tiga orang rasul itu direjam dan dibunuh dengan kejam. Setelah pemuda itu mati, beliau dimasukkan ke dalam syurga. Pemuda itu berkata “Alangkah baiknya kalau kaumku mengtahui tentang perkara yang menyebabkan aku diampunkan oleh Tuhanku dan dijadikan aku dari golongan orang-orang yang dimuliakan ” (36:26) Itulah kisah Pemuda Anatolia yang diceritakan di dalam Al-Quran. Begitulah mencabarnya tugas sebagai seorang pendakwah yang di sekelilingnya tidak lain hanyalah ancaman dan bahaya semata-mata. Semoga kita semua mengambil iktibar dan menghargai jasa para pendakwah yang telah bermati-matian menggadai nyawa demi menghidupkan ajaran Allah S.W.T. agar terus subur di atas muka bumi ini.