t>

Author Archives: Saiful Anwar Sallah-Hudin

  • 0

Pelajaran penting dari Al Quran

Di ASIQS kami sangat percaya bahawa pendidikan adalah proses yang sangat penting di dalam kehidupan manusia.

Melalui pendidikan, setiap manusia belajar seluruh hal yang belum mereka ketahui. Bahkan melalui pendidikan, seseorang manusia dapat menguasai dunia dan tidak terikat lagi oleh batas-batas yang membatasi dirinya.

Pendidikan melahirkan seorang yang berilmu, yang dapat menjadi khalifah Allah S.W.T. di muka bumi ini. Seperti yang pernah diungkapkan Sheikh Muhammad ‘Abduh, seorang tokoh pembaharu Muslim terkenal :

“Pendidikan adalah hal terpenting dalam kehidupan manusia dan dapat mengubah segala sesuatu.”

tubuh-manusia

Percaya ataupun tidak dalam diri manusia itu ada sifat kehaiwanan dan kemanusiaannya. Karakteristik yang khas dari kemanusiaannya ialah iman dan ilmu (sains). Manusia mempunyai kecenderungan untuk menuju “ke arah kebenaran-kebenaran dan wujud-wujud suci”. Manusia tidak boleh hidup tanpa mensucikan dan memuja sesuatu (Tauhid).

Manusia juga memiliki kecenderungan untuk memahami alam semesta, untuk “menjelajah tempat-tempat yang berada di luar lingkungannya, seperti planet-planet lain dan juga tentang masa lampau dan masa depan”.

Langit-Angkasa-Luar-Berbintang-Storywarren.com_-1024x640

Oleh kerana itu, kita dapat menyimpulkan bahawa perbezaan yang paling penting dan mendasar antara manusia dan makhluk-makhluk lainnya terletak pada iman dan ilmu (sains) yang merupakan kriteria kemanusiaannya.

Iman dan ilmu adalah karakteristik kemanusiaan, maka jika kita memisahkan keduanya, maka ia akan menurunkan martabat manusia.

Iman tanpa ilmu akan mengakibatkan fanatisme dan kemunduran, tahyul dan kebodohan.

Ilmu tanpa iman akan digunakan untuk memuaskan nafsu, kerakusan, kekayaan yang melampau, meluaskan pengaruh negatif, ambisi yang buruk, penindasan, perhambaan, penipuan dan kecurangan.

Ilmu+2

Hanya Islamlah satu-satunya agama yang menyatukan iman dan ilmu (sains).

Keterkaitan antara iman dan ilmu dan pertalian keduanya yang tidak dapat dipisahkan, ia akan selalu mewarnai pemikiran dan dasar konsep pendidikan dalam agama Islam. Inilah yang cuba dipadukan oleh kami di ASIQS.

Kami juga sedar para ulama selalu menegaskan bahawa kewajipan menuntut ilmu tidak boleh dipandang enteng.

Allah SWT berfirman:


قُلْ هَلْ يَسْتَوِى الَّذِيْنَ يَعْلَمُوْنَ وَالَّذِيْنَ لَا يَعْلَمُوْنَ ۗ  اِنَّمَا يَتَذَكَّرُ اُولُوا الْاَلْبَابِ

 

“Katakanlah, ‘Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?’ Sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran”.

(QS Az Zumar : 9)

Sebagaimana ayat al-Quran di atas, banyak sekali hadis-hadis yang mewajibkan kita untuk menuntut ilmu dan peri pentingnya mencari ilmu.

seindah+cinta+islam+1

“Mencari ilmu wajib hukumnya bagi setiap muslim”.

Percayalah, salah satu kewajipan Islam, yang sejajar dengan semua kewajipan lainnya adalah mencari dan menuntut ilmu.

Mencari ilmu adalah wajib hukumnya bagi setiap orang muslim; tidak hanya dikhususkan bagi satu kelompok dan tidak bagi kelompok yang lain. Ia sama seperti kewajipan solat, puasa, zakat, haji, amar ma’ruf nahi munkar, dan sebagainya.

Kewajipan menuntut ilmu tidak memiliki pengkhususan, hanya untuk wanita atau lelaki sahaja, sebagaimana jihad dan solat Jumaat hanya untuk kaum mukminin. Tetapi ia adalah kewajipan bersama sebagai seorang manusia yang sangat dituntut oleh Allah S.W.T.

morning_study_by_yuniarko

Menuntut ilmu juga tidak memiliki batasan waktu atau masa tertentu, sebagaimana hadis Nabi S.A.W. :

“Carilah Ilmu dari buaian sampai ke liang kubur”

(Bukhari & Muslim).

Pada setiap zaman, manusia haruslah menggunakan kesempatan yang ada untuk mencari ilmu. Keluasan kewajipan menuntut ilmu juga digambarkan dalam hadis, “Carilah ilmu walaupun sampai ke negeri China”. Ertinya di sini mencari ilmu tidak memiliki batasan tempat tertentu, sebagaimana juga tidak memiliki waktu tertentu seperti ibadah haji hanya di Mekah pada bulan Zulhijjah.

Rasulullah S.A.W. pernah mengatakan bahawa :

“Seandainya engkau mengetahui apa yang terkandung di dalam (kenikmatan) mencari ilmu, maka nescaya engkau akan mencarinya meskipun engkau harus mengalirkan darah dan menyelam ke dasar lautan”.

Ilmu-Sains

Di dalam proses menuntut ilmu terdapat banyak hikmah yang boleh kita terokai seperti sabda Rasulullah S.A.W. :

“Hikmah adalah barang orang mukmin yang hilang, yang akan diambil di mana saja mereka menemukannya”.

Saidina Ali K.W.J.  juga pernah berkata, “Hikmah adalah barang orang mukmin yang hilang, maka ambillah hikmah itu meskipun dari orang munafik” dan “Lihatlah apa yang dikata bukan siapa yang berkata.”

Mari kita fikirkan? Islam memerintahkan untuk kita menuntut ilmu, kerana menuntut ilmu itu tiada batasan waktu, menuntut ilmu itu bukan milik golongan tertentu sahaja, menuntut ilmu itu tiada pengkhususan tempat atau tenaga pengajarnya, lalu kenapa Islam begitu mundur dan selalu berteman dengan kebodohan?

Hal inilah yang sangat menyedihkan kerana sesungguhnya perintah-perintah yang mulia ini telah ditinggalkan begitu saja oleh pengikut Islam itu sendiri.

Hanya dengan pendidikan sahaja kita dapat mengubah musibah yang melanda umat islam hari ini. Pendidikan dengan keinsafan yang tinggi dapat mendorong manusia itu untuk terus mencapai apa yang sangat-sangat Allah S.W.T. perintahkan pada manusia,iaitu menjadi insan yang bertaqwa dan taat kepada segala perintah dan laranganNYA.

kewajiban-menuntut-ilmu-7-638

Melalui pengkajian yang mendalam dan iman yang tinggi manusia dapat menerobos ke alam malakut yang lebih tinggi dan sama-sama dapat membimbing manusia lain ke arah kesempurnaan.

Oleh sebab itulah kami sangat menekankan amali di kalangan anak-anak didik kami, agar mereka dapat merefleksi dan memahami ayat-ayat Allah S.W.T. dan mengamalkannya dalam segala sudut kehidupan mereka.

Bukan markah yang tinggi yang menjadi sandaran, tetapi amalan dan keimanan yang menjadi keutamaan agar apa yang anak-anak didik kami pelajari menjadi saham yang amat berguna buat mereka di hari akhirat kelak.

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat dan hikmah buat semua.. 😀


  • 0

ASIQS @ Sukan Sea 2017

036496-20111230-jogging

Jogging atau berlari-lari anak merupakan salah satu cara paling mujarab untuk mengeluarkan peluh.

Secara sendiri atau secara berpasukan atau berjemaah sudah menjadi trend sekarang jika dilihat di mana-mana tempat.

Tasik dan taman riadah merupakan tempat paling ideal untuk melakukan senaman apalagi jogging dan marathon mini.

Hari ini bersamaan dengan 19hb Ogos 2017 kami telah menyertai Larian Sukan Sea 2017. 3 orang guru yang terlibat adalah Ust Idris, Cikgu Afiq dan saya sendiri.

Kami bertolak daripada Shah Alam pada jam 5.30am dan kami sampai di Putrajaya jam 6.00am. Kami menunaikan solat subuh berjemaah di “Masjid Besi”. Selesai solat, kami terus ke “check point” untuk memulakan larian sepanjang 15km.

IMG_20170819_171330

Ketika hendak bermula itulah tiba-tiba sesuatu telah menyerang saya dan Cikgu Afiq. Saya terasa hendak buang hajat kecil dan Cikgu Afiq hendak membuang hajat besar. Tetapi waktu itu sudah terlambat kerana di belakang kami terdapat lautan manusia dan jika hendak ke tandas adalah sesuatu yang sulit. Dalam keadaan yang tegang itu kami terlihat kelibat tandas di seberang,dan untuk ke seberang juga adalah amat sukar kerana laluan untuk ke sana telah dihalang oleh beberapa pagar besi. Ust Idris yang berada di sisi kami juga agak serba salah kerana tidak dapat membantu kami.

Walaupun begitu, kami tetap meneruskan larian dalam keadaan kecemasan seperti itu. Bayangkan kami kena habiskan larian sepanjang 15km dalam keadaan “hajat” yang tidak dapat ditunaikan. Saya berani janji, ia memang satu pengalaman yang mencabar.

IMG_20170819_171325

Ketika berlari itu macam-macam saya fikirkan tentang bagaimana untuk menyelesaikan masalahyang kami hadapi.

Sedang saya berfikir-fikir sambil berlari itu, kami mula terpisah. Ust Idris entah di mana, Cikgu Afiq pula entah di mana. Tidak mengapa kata saya dalam hati. Misi utama perlu saya selesaikan adalah mencari tandas, kerana ia sangat mengilukan ketika berlari dalam keadaan itu. Tiba-tiba setelah hampir 3km berlari, terlihat bangunan “Masjid Besi” yang indah. Apa lagi, tanpa membuang masa saya terus melangkah laju seperti orang menukar “throttle” kereta. Saya berlari selaju mungkin untuk ke tandas di “Masjid Besi”. Waktu itu saya tidak pasti bagaimana nasib Cikgu Afiq yang mempunyai “hajat”  yang lebih besar daripada saya.

Selesai sahaja urusan peribadi saya di “Masjid Besi” saya mengambil kesempatan untuk “stretching” barang seminit dua. Selepas itu saya terus berlari memecut pelari-pelari yang lain kerana sudah pasti saya ketinggalan di belakang.

4567143686_0d51cd67d7_b

Waktu itu saya berlari semahunya untuk memastikan saya tidak ketinggalan. Sesetengah orang mungkin akan terus berputus asa, tetapi saya buang rasa putus asa itu jauh-jauh kerana waktu itu apa yang saya bayangkan adalah wajah anak-anak didik kami yang menaruh harapan yang tinggi untuk kami habiskan larian tersebut. Berbekalkan harapan itu saya terus maju sekuat kaki saya melangkah.

Waktu itu, saya dapat melihat bermacam-macam aksi yang mencuit hati dan memberi ikhtibar. Waktu itu saya berselisih dengan seorang pelari yang berlari sambil menolak stroller anaknya dan beliau menekan-nekan locengnya agar beliau dan anaknya diberi sedikit laluan untuk mereka menghabiskan larian mereka. Wow! Memang sangat berinspirasi, kerja berpasukan antara ayah dan anak (walaupun anak beliau masih bayi). Sudah pasti kenangan ini akan tersemat di jiwa mereka sampai bila-bila. Itulah pengorbanan seorang ayah untuk anaknya getis hati saya waktu itu.

IMG_20170819_171314

Perkara menarik yang saya dapat lihat lagi sepanjang larian tersebut adalah semangat kesukanan seorang lelaki kurang upaya yang telah menyertai larian ini dengan hanya menggunakan kerusi rodanya. Waktu itu kami sedang menaiki jalan berbukit,kelihatan pemuda tersebut seperti tertunduk mengalah dan kepenatan, tiba-tiba sahabatnya mungkin juga adik beradiknya datang menolaknya dari belakang dan berlari perlahan-lahan bersama lelaki kurang upaya tersebut. Saya terus meninggalkan mereka sambil berfikir sungguh indah persahabatan mereka berdua, susah dan senang bersama, bukan kemenangan yang utama bagi mereka tetapi semangat kesukanan yang mereka utamakan. Sungguh menginsafkan, walaupun beliau berkerusi roda, beliau tetap kuat untuk menghabiskan larian tersebut.

IMG_20170819_171318

Ada juga saya lihat,lelaki dan wanita yang berusia setengah abad berlari dengan tenang dan kuat seperti orang muda. Saya secara peribadi terasa tercabar. Saya juga mahu jadi seperti mereka satu hari nanti. Kekal berstamina  walaupun umur sudah lanjut.

Berbalik pada kisah Cikgu Afiq. Rupa-rupanya Cikgu Afiq berlari sambil membawa hajatnya itu sehingga ke garisan penamat, yang mana ketika beliau mendengar dan melihat bahawa ada lagi 1km untuk ke garisan penamat, beliau telah menggunakan sepenuh tenaga yang beliau ada untuk berlari sekuat hati beliau untuk menamatkan larian dan mencari “bilik kecil”. Ketika beliau memecut itulah tiba-tiba semua orang secara beramai-ramai menepuk tangan melihat beliau seolah-seolah beliau adalah pelari pecut negara. Mungkin mereka terinspirasi dengan Cikgu Afiq yang mula memecut di garisan akhir,sedang yang lain-lain semakin memerlahankan langkah. Itulah kehebatan Cikgu Afiq.. 😀

IMG_20170819_171320

Sementara Ust Idris pula, antara pelari yang cukup santai, beliau berlari seolah-olah beliau berada di tepi pantai. Walaupun beliau memecut laju, tetapi beliau masih sempat mengambil gambar-gambar untuk tatapan anak-anak ASIQS. Ust Idris kerap berpesan kepada saya agar kita terus menjadi contoh yang terbaik buat anak-anak didik kami. Apa yang kita minta anak-anak didik kita lakukan kita juga mesti lakukan.

IMG_20170819_171322

Alhamdulillah, kami dapat menamatkan larian kami dalam purata 1 jam 30 minit ke 1 jam 40 minit. Sungguh ia amat memuaskan.

Anak-anak ASIQS! Lihat, kami berjaya lakukannya untuk kamu!!

IMG_20170819_171650

#asiqsdisukansea

#hanyadiasiqs

#w♡asiqs

#kuasajuara


  • 0

Part 2 : Teori Pembelajaran.

TEORI PERKEMBANGAN PIAGET [Bahagian 2]

img_2005

Tahap-tahap perkembangan kognitif.

B. Tahap Pra Perkembangan (umur 2-7/8 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangan pada tahap ini adalah pada penggunaan simbol atau bahasa isyarat, dan mulai berkembangnya konsep-konsep intuitif. Tahap ini dibahagi menjadi dua, iaitu pra perkembangan dan intuitif.  

Pra perkembangan (umur 2-4 tahun).

Anak anda telah mampu menggunakan bahasa dalam mengembangkan konsepnya, walaupun masih sangat sederhana. Maka sering terjadi kesalahan dalam memahami objek. Karakteristik tahap ini adalah  :


1) “Self counter”nya sangat menonjol.

2) Dapat mengklasifikasikan objek pada tingkat dasar secara tunggal dan bersahaja.

3) Tidak mampu memusatkan perhatian pada objek-objek yang berbeza.

4) Mampu mengumpulkan barang-barang menurut kriteria, termasuk kriteria yang tepat dan benar.

5) Dapat menyusun benda-benda secara berderet, tetapi tidak dapat menjelaskan perbezaannya antara deretan ini.

studying1

C. Tahap Perkembangan Nyata (boleh dilihat) (umur 7/8 – 11/12 tahun)

Ciri-ciri berkelompok yang berkembang pada tahap ini adalah anak anda sudah mulai menggunakan aturan-aturan yang jelas dan logik, dan dapat dikenalpasti dengan adanya perkembangan “reversible” dan kekekalan.

Anak anda telah memiliki kecekapan berfikir secara logik, akan tetapi hanya dengan benda-benda yang bersifat nyata (dapat dilihat).

Perkembangan adalah suatu jenis tindakan untuk memanipulasi objek atau gambaran yang ada di dalam dirinya kerana kegiatan ini memerlukan proses transformasi informasi ke dalam dirinya sehingga tindakannya lebih efektif.

ct18_boat_jpg_2777021f

D. Tahap Perkembangan Formal (umur 11/12 – 18 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangan pada tahap ini adalah anak anda sudah mampu berfikir secara abstrak dan logik dengan menggunakan pola berfikir berlandaskan “kemungkinan”.

Model berfikir ilmiah dengan cara hipothetico-de-ductive dan inductive sudah mulai dimiliki oleh anak anda, dengan kemampuan menarik kesimpulan, menafsirkan dan mengembangkan hipotesis. Pada tahap ini pola berfikir anak anda sudah dapat :

740810

1)    Bekerja secara efektif dan sistematik.

2)    Menganalisis secara kombinasi. Anak anda dapat menggunakan pelbagai sumber ilmu yang telah dipelajari untuk mencari jawapan pada satu-satu persoalan.

3)    Berfikir secara berjuzuk. Anak anda dapat mengkelaskan setiap apa yang difahaminya satu per satu. Melalui pengkelasan ini, anak anda dapat membuat kesimpulan dan keputusan terhadap satu-satu persolan.


4)    Mencapai kematangan (baligh). Pada tahap ini, pada mulanya Piaget percaya bahawa sebahagian remaja mencapai perkembangan kematangannya paling lambat pada usia 15 tahun.

Tetapi berdasarkan penelitian mahupun kajian selanjutnya menemukan bahawa anak-anak bahkan remaja walaupun usianya telah mencapai usia kematangan, belum tentu mereka dapat mencapai kematangan sempurna, kerana kematangan sempurna memerlukan pengalaman dan pengamatan. Anak anda perlu melalui semua itu dalam proses dia mencapai tahap kematangan sempurna.

f6ab5593da13bbc06a3259ee1ac377aa--it-gets-better-feel-better
Nantikan teori seterusnya nanti ya…? 😀


  • 0

Part 1 : Teori Pembelajaran.

Little boy intent on reading book at school desk

Pendidikan pada dasarnya merupakan suatu proses perkembangan potensi individu. Melalui pendidikan, potensi yang dimiliki oleh individu akan diubah menjadi kompetensi.

Kompetensi mencerminkan kemampuan dan kecekapan individu dalam melakukan suatu tugas atau pekerjaan.

Tugas pendidik atau guru dalam hal ini adalah membimbing anak didik sebagai seorang individu agar dapat mengembangkan potensi yang dimilikinya menjadi kompetensi sesuai dengan bakatnya dan cita-citanya.

mind-map-3

Program pendidikan dan pembelajaran kini hendaklah diarahkan atau lebih berorientasi kepada individu (anak-anak didik), supaya apa yang ingin dicapai dapat digerakkan secara kognitif (proses belajar lebih diutamakan daripada hasil belajar).

Di Malaysia umumnya kita lihat kebanyakan program pendidikan berlangsung dengan cara memandang ringan terhadap potensi dan kemampuan para pelajar (anak-anak didik).

Kita banyak memfokuskan pelajaran itu kepada kehendak pasaran yang wujud kini. Hal ini disebabkan kerana kurangnya pemahaman pendidik tentang karakteristik individu, dan ini sebenarnya satu situasi yang sangat membimbangkan.

Baiklah, untuk membendung masalah itu dari meruncing mari kita lihat satu per satu teori yang wujud yang boleh kita aplikasikan di sekolah mahupun di rumah untuk anak-anak kita dan anak-anak didik kita yang sangat kita sayangi.

 

TEORI PERKEMBANGAN PIAGET

Menurut Piaget, proses belajar akan mengikuti tahap-tahap asimilasi, akomodasi, dan ekuilibrasi (keseimbangan).

Proses asimilasi merupakan proses penyatuan informasi baru ke dalam struktur kognitif yang telah dimiliki oleh individu.

Proses akomodasi merupakan proses penyesuaian struktur kognitif ke situasi baru.

Proses ekuilibrasi adalah penyesuaian yang berkesinambungan antara asimilasi dan akomodasi.

learning-through-play

Sebagai contoh, seorang anak sudah memahami prinsip penolakan (tolak). Ketika mempelajari prinsip pembahagian (bahagi), maka terjadilah proses pengintegrasian antara prinsip penolakan yang sudah dikuasainya dengan prinsip pembahagian (informasi baharu). Inilah yang disebut proses asimilasi.

Jika anak@pelajar tersebut diberikan soalan operasi pembahagian, maka situasi ini disebut akomodasi.

Maksudnya, anak tersebut sudah dapat mengaplikasikan atau memakai prinsip-prinsip pembahagian dalam situasi yang baharu dan spesifik.

Baik, mari kita lihat tahap-tahap perkembangan kognitif pula.

img_2005

Tahap-tahap perkembangan kognitif

A . Tahap Sensorimotor (umur 0-2 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangannya adalah berdasarkan tindakan, dan apa yang dilakukannya langkah demi langkah.

Kemampuan yang dimilikinya antara lain adalah:


o    Melihat dirinya berbeza dengan objek di sekitarnya.

o    Mencari rangsangan melalui sinaran lampu dan suara.

o    Memperhatikan sesuatu dengan lebih lama.

o    Mendefinisikan sesuatu dengan cara memanipulasinya.

o    Memperhatikan objek sebagai hal yang tetap lalu ingin mengubah tempatnya.

Bersambung…. 😀

Nantikan sambungannya nanti ya..? 🙂

 


  • 0

ASIQS di Larian Sukan Sea 2017

IMG_20170813_100037

Kami bermula dengan seorang yang berkolestrol tinggi, yang mempunyai berat badan melebihi BMI yang normal (gemuk), dan yang pada awalnya susah nak senyum.

Kami berusaha untuk mengubah semua itu dengan bersukan. Walau pada awalnya agak susah, tetapi kerana tekad yang tinggi kami berjaya mengharunginya. Tiada jalan mudah untuk kecapi kejayaan. Kami tidak meggunakan apa-apa ubat,kami hanya bersukan.

Semuanya kerana kami ingin membuktikan pada anak-anak didik kami bahawa apa yang kita hajati dan usaha dengan bersungguh-sungguh pasti akan berjaya.

 

IMG_20170813_100040

Kami tidak punya matlamat untuk menang. Menang bukan tujuan kami. Tujuan kami adalah kami mahu anak-anak didik kami punya semangat yang kuat! Kami akan berusaha untuk menghabiskan larian ini nanti dengan sehabis baik kami.

Falsafahnya mudah, walau siapapun diri kita, Allah S.W.T. tidak menciptakan kita dengan sia-sia. Setiap orang punya bakat. Kami meraikan bakat-bakat anak-anak didik kami. Bukan “A” yang kami mahukan dari anak-anak didik kami tetapi “semangat” yang kuat dalam mengharungi cabaran hidup yang mendatang yang kami tekankan pada mereka.

Kita semua adalah Juara. Kuasa Juara!

#hanyadiasiqs
#w♡asiqs
#asiqsdisukansea