Author Archives: Saiful Anwar Sallah-Hudin

  • 0
bf20a47c45c4a425afbbdbc19452ffc7

Part 2 : Teori Pembelajaran.

TEORI PERKEMBANGAN PIAGET [Bahagian 2]

img_2005

Tahap-tahap perkembangan kognitif.

B. Tahap Pra Perkembangan (umur 2-7/8 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangan pada tahap ini adalah pada penggunaan simbol atau bahasa isyarat, dan mulai berkembangnya konsep-konsep intuitif. Tahap ini dibahagi menjadi dua, iaitu pra perkembangan dan intuitif.  

Pra perkembangan (umur 2-4 tahun).

Anak anda telah mampu menggunakan bahasa dalam mengembangkan konsepnya, walaupun masih sangat sederhana. Maka sering terjadi kesalahan dalam memahami objek. Karakteristik tahap ini adalah  :


1) “Self counter”nya sangat menonjol.

2) Dapat mengklasifikasikan objek pada tingkat dasar secara tunggal dan bersahaja.

3) Tidak mampu memusatkan perhatian pada objek-objek yang berbeza.

4) Mampu mengumpulkan barang-barang menurut kriteria, termasuk kriteria yang tepat dan benar.

5) Dapat menyusun benda-benda secara berderet, tetapi tidak dapat menjelaskan perbezaannya antara deretan ini.

studying1

C. Tahap Perkembangan Nyata (boleh dilihat) (umur 7/8 – 11/12 tahun)

Ciri-ciri berkelompok yang berkembang pada tahap ini adalah anak anda sudah mulai menggunakan aturan-aturan yang jelas dan logik, dan dapat dikenalpasti dengan adanya perkembangan “reversible” dan kekekalan.

Anak anda telah memiliki kecekapan berfikir secara logik, akan tetapi hanya dengan benda-benda yang bersifat nyata (dapat dilihat).

Perkembangan adalah suatu jenis tindakan untuk memanipulasi objek atau gambaran yang ada di dalam dirinya kerana kegiatan ini memerlukan proses transformasi informasi ke dalam dirinya sehingga tindakannya lebih efektif.

ct18_boat_jpg_2777021f

D. Tahap Perkembangan Formal (umur 11/12 – 18 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangan pada tahap ini adalah anak anda sudah mampu berfikir secara abstrak dan logik dengan menggunakan pola berfikir berlandaskan “kemungkinan”.

Model berfikir ilmiah dengan cara hipothetico-de-ductive dan inductive sudah mulai dimiliki oleh anak anda, dengan kemampuan menarik kesimpulan, menafsirkan dan mengembangkan hipotesis. Pada tahap ini pola berfikir anak anda sudah dapat :

740810

1)    Bekerja secara efektif dan sistematik.

2)    Menganalisis secara kombinasi. Anak anda dapat menggunakan pelbagai sumber ilmu yang telah dipelajari untuk mencari jawapan pada satu-satu persoalan.

3)    Berfikir secara berjuzuk. Anak anda dapat mengkelaskan setiap apa yang difahaminya satu per satu. Melalui pengkelasan ini, anak anda dapat membuat kesimpulan dan keputusan terhadap satu-satu persolan.


4)    Mencapai kematangan (baligh). Pada tahap ini, pada mulanya Piaget percaya bahawa sebahagian remaja mencapai perkembangan kematangannya paling lambat pada usia 15 tahun.

Tetapi berdasarkan penelitian mahupun kajian selanjutnya menemukan bahawa anak-anak bahkan remaja walaupun usianya telah mencapai usia kematangan, belum tentu mereka dapat mencapai kematangan sempurna, kerana kematangan sempurna memerlukan pengalaman dan pengamatan. Anak anda perlu melalui semua itu dalam proses dia mencapai tahap kematangan sempurna.

f6ab5593da13bbc06a3259ee1ac377aa--it-gets-better-feel-better
Nantikan teori seterusnya nanti ya…? 😀


  • 0
10636054_10152685635997766_2693401575189949187_n

Part 1 : Teori Pembelajaran.

Little boy intent on reading book at school desk

Pendidikan pada dasarnya merupakan suatu proses perkembangan potensi individu. Melalui pendidikan, potensi yang dimiliki oleh individu akan diubah menjadi kompetensi.

Kompetensi mencerminkan kemampuan dan kecekapan individu dalam melakukan suatu tugas atau pekerjaan.

Tugas pendidik atau guru dalam hal ini adalah membimbing anak didik sebagai seorang individu agar dapat mengembangkan potensi yang dimilikinya menjadi kompetensi sesuai dengan bakatnya dan cita-citanya.

mind-map-3

Program pendidikan dan pembelajaran kini hendaklah diarahkan atau lebih berorientasi kepada individu (anak-anak didik), supaya apa yang ingin dicapai dapat digerakkan secara kognitif (proses belajar lebih diutamakan daripada hasil belajar).

Di Malaysia umumnya kita lihat kebanyakan program pendidikan berlangsung dengan cara memandang ringan terhadap potensi dan kemampuan para pelajar (anak-anak didik).

Kita banyak memfokuskan pelajaran itu kepada kehendak pasaran yang wujud kini. Hal ini disebabkan kerana kurangnya pemahaman pendidik tentang karakteristik individu, dan ini sebenarnya satu situasi yang sangat membimbangkan.

Baiklah, untuk membendung masalah itu dari meruncing mari kita lihat satu per satu teori yang wujud yang boleh kita aplikasikan di sekolah mahupun di rumah untuk anak-anak kita dan anak-anak didik kita yang sangat kita sayangi.

 

TEORI PERKEMBANGAN PIAGET

Menurut Piaget, proses belajar akan mengikuti tahap-tahap asimilasi, akomodasi, dan ekuilibrasi (keseimbangan).

Proses asimilasi merupakan proses penyatuan informasi baru ke dalam struktur kognitif yang telah dimiliki oleh individu.

Proses akomodasi merupakan proses penyesuaian struktur kognitif ke situasi baru.

Proses ekuilibrasi adalah penyesuaian yang berkesinambungan antara asimilasi dan akomodasi.

learning-through-play

Sebagai contoh, seorang anak sudah memahami prinsip penolakan (tolak). Ketika mempelajari prinsip pembahagian (bahagi), maka terjadilah proses pengintegrasian antara prinsip penolakan yang sudah dikuasainya dengan prinsip pembahagian (informasi baharu). Inilah yang disebut proses asimilasi.

Jika anak@pelajar tersebut diberikan soalan operasi pembahagian, maka situasi ini disebut akomodasi.

Maksudnya, anak tersebut sudah dapat mengaplikasikan atau memakai prinsip-prinsip pembahagian dalam situasi yang baharu dan spesifik.

Baik, mari kita lihat tahap-tahap perkembangan kognitif pula.

img_2005

Tahap-tahap perkembangan kognitif

A . Tahap Sensorimotor (umur 0-2 tahun)

Ciri-ciri asas perkembangannya adalah berdasarkan tindakan, dan apa yang dilakukannya langkah demi langkah.

Kemampuan yang dimilikinya antara lain adalah:


o    Melihat dirinya berbeza dengan objek di sekitarnya.

o    Mencari rangsangan melalui sinaran lampu dan suara.

o    Memperhatikan sesuatu dengan lebih lama.

o    Mendefinisikan sesuatu dengan cara memanipulasinya.

o    Memperhatikan objek sebagai hal yang tetap lalu ingin mengubah tempatnya.

Bersambung…. 😀

Nantikan sambungannya nanti ya..? 🙂

 


  • 0
sukan-sea

ASIQS di Larian Sukan Sea 2017

IMG_20170813_100037

Kami bermula dengan seorang yang berkolestrol tinggi, yang mempunyai berat badan melebihi BMI yang normal (gemuk), dan yang pada awalnya susah nak senyum.

Kami berusaha untuk mengubah semua itu dengan bersukan. Walau pada awalnya agak susah, tetapi kerana tekad yang tinggi kami berjaya mengharunginya. Tiada jalan mudah untuk kecapi kejayaan. Kami tidak meggunakan apa-apa ubat,kami hanya bersukan.

Semuanya kerana kami ingin membuktikan pada anak-anak didik kami bahawa apa yang kita hajati dan usaha dengan bersungguh-sungguh pasti akan berjaya.

 

IMG_20170813_100040

Kami tidak punya matlamat untuk menang. Menang bukan tujuan kami. Tujuan kami adalah kami mahu anak-anak didik kami punya semangat yang kuat! Kami akan berusaha untuk menghabiskan larian ini nanti dengan sehabis baik kami.

Falsafahnya mudah, walau siapapun diri kita, Allah S.W.T. tidak menciptakan kita dengan sia-sia. Setiap orang punya bakat. Kami meraikan bakat-bakat anak-anak didik kami. Bukan “A” yang kami mahukan dari anak-anak didik kami tetapi “semangat” yang kuat dalam mengharungi cabaran hidup yang mendatang yang kami tekankan pada mereka.

Kita semua adalah Juara. Kuasa Juara!

#hanyadiasiqs
#w♡asiqs
#asiqsdisukansea


  • 0
images-26

Tips Menjadi “Tukang Cerita” yang “Cool” :D

Di ASIQS kami sangat mengalu-alukan kreativiti. Malah seakan sudah menjadi adat di ASIQS untuk Para Guru menguasai kebolehan ini.

Ia bukan sahaja dapat membantu pelajar dalam memahami satu-satu matapelajaran, malah ia juga dapat menjadikan suasana pembelajaran itu lebih santai.

Baiklah, mari kami kongsikan sedikit tips untuk anda. Percaya atau tidak, sebenarnya untuk menjadi seorang “Tukang Cerita” adalah satu hal yang sangat mudah. Ya sangat mudah!! 😀

Apatah lagi jika ia dilakukan dengan rasa tenang. Terkejut bukan? Bagaimana pula menjadi seorang “Tukang cerita” itu begitu mudah?

6cb4223d65ce0c1149f8efec89276407

Berikut ini adalah tips-tipsnya.

  • Pilihlah buku yang boleh menarik perhatian anak anda, seperti buku yang penuh gambar dan berwarna-warni. Sebolehnya, carilah buku dengan jenis kertas yang tebal agar tidak cepat rosak. Setelah melihat desainnya, anda boleh memilih buku dengan cerita yang memiliki pesan moral. Biasanya cerita-cerita rakyat banyak pengajaran ditekankan. Contohnya seperti cerita “Sang Kelembai”, “Pak Pandir”, “Si Kancil” dan lain-lain.

 

  • Sebelum anda bercerita, pastikan anda sudah mengetahui jalan ceritanya agar anda boleh mendalami dan menyampaikan pesannya dengan baik kepada anak anda.

The-Storyteller-Dragons-Featured-11042015

  • Ketika hendak bercerita, mulailah dengan kalimat ‘Pada suatu hari’ atau ‘Pada masa dahulu kala’ atau mulakan dengan pertanyaan kepada anak anda untuk membangkitkan rasa ingin tahunya terhadap cerita yang bakal anda ceritakan nanti.

 

  • Ceritakan dengan penuh ekspresi agar anak anda dapat menjiwai kisah yang anda sampaikan. Susun atur nada suara anda agar bersesuaian dengan dialog yang ada dalam cerita tersebut. Misalnya ketika menemukan karakter anak-anak pada cerita, ubahlah suara anda seperti suara anak kecil. Begitu pula ketika ada karakter jahat, ubahlah suara anda menjadi lebih menyeramkan atau seakan-akan anda benar-benar si penjahat.

story-teller

  • Anda tidak perlu mengikut 100% dialog atau jalan cerita yang anda ceritakan itu. Anda mungkin boleh mengubahnya sedikit mengikut kefahaman anak anda. Gunakan kata-kata anda sendiri yang mudah difahami oleh anak anda.

 

  • Adakan interaksi bersama anak anda seperti adakan sedikit pertanyaan kepada mereka. Inilah kelebihan menjadi seorang Tukang Cerita, anda dan si kecil boleh berkomunikasi secara dua hala. Di tengah-tengah cerita atau di bahagian mana pun, anda boleh bertanya anak anda tentang kelanjutan ceritanya contohnya ketika anda menceritakan kisah “Si Tanggang”, anda boleh bertanya, “Kamu rasa nanti apa akan terjadi pada Si Tanggang?”.Sebolehnya pastikan anda membuat anak anda tidak senang duduk sehingga otak anak anda akan berfikir dan melahirkan pertanyaan-pertanyaan tentang jalan cerita anda itu.

marylou-storyteller1-711x460

  • Anda tidak perlu mengajarnya membaca atau mengenal huruf kerana hal itu boleh mengurangkan kesenangan anak anda selama proses bercerita anda bersamanya itu.Anda perlu pastikan bahawa anda fokus betul-betul masa yang anda luangkan bersama anak anda. Gunakanlah kesempatan anda bersama anak anda sebaiknya.

Sebenarnya menjadi “Tukang Cerita” itu mudah. Luangkan saja 10 hingga 15 minit sehari untuk menceritakan sebuah kisah dongeng atau kisah rakyat atau kisah Para Nabi A.S kepada anak anda.

Ia boleh dilakukan sebelum tidur siang atau sebelum tidur pada malam hari, atau pada bila-bila masa terluang anda bersama si kecil. Yang penting, lakukan dengan senang hati agar anda boleh fokus ketika menyampaikan cerita kepada si kecil kesayangan anda.

 
Selamat mencuba!! 😀


  • 0
mess_1

10 teknik ringkas meningkatkan kreativiti anak anda.

Di ASIQS kami percaya Kreativiti tidak muncul secara tiba-tiba, tetapi ia perlu dibina secara tahap demi tahap agar ia tumbuh dari pengalaman sehari-hari anak-anak itu sendiri.

Mesti anda tertanya-tanya bagaimana kami melakukannya di ASIQS? Mari kami kongsikan formulanya. Mudah-mudahan ia dapat diaplikasikan oleh anda di sekolah anda ataupun di rumah anda.

 

shutterstock_5550391

1. Jangan memarahi anak anda jika mereka melakukan kesalahan.

Anak yang selalu dimarahi akan merasa takut untuk melakukan kesalahan. Padahal, kreatviti itu memerlukan sikap berani mengambil risiko. Jadi, jangan marahi anak anda jika mereka melakukan kesalahan yang tidak disengajakan. Percayalah tanpa kesalahan, mereka tidak akan pernah belajar.

shutterstock_1428967751

2. Ciptakan suasana keluarga yang penuh dengan kasih sayang.

Suasana keluarga yang kondusif mempengaruhi kreativiti anak. Ciptakan suasana harmonis, nyaman, mengambil berat antara satu sama lain, dan mencintai satu sama lain sehingga anak anda merasakan keberadaannya diakui dan diperlukan di dalam keluarga.

Untuk pengetahuan anda, di ASIQS kami membiasakan anak-anak didik kami dengan memanggil guru-guru dengan panggilan abang dan kakak agar kami dan mereka merasa lebih rapat seperti sebuah keluarga. Dan Ya! Memang kami 1 keluarga. Kami gelar diri kami Warga ASIQS.

kids_self_confidence

3. Tumbuhkan rasa percaya diri (Self Confidence) anak anda.

Rasa percaya diri adalah hal pertama yang harus dimiliki supaya anak anda dapat berfikir dan kreatif. Bila mereka rasa malu-malu dan tidak percaya pada diri, mereka tidak akan berani mengekspresikan diri di luar kebiasaan yang dilihat sehari-hari.

Di ASIQS banyak situasi begini berlaku, antaranya ada seorang anak didik kami memang terkenal dengan sifat tidak percaya dirinya yang tinggi. Hasil daripada dorongan Warga ASIQS, suatu hari ketika kami mengadakan Hari Tilawah beliau telah memberanikan diri untuk membaca surah Al Mulk sehingga habis walaupun beliau menggigil dan menangis selepas habis membaca surah tersebut. Akhirnya beliau dapat mengatasi ketakutannya sendiri.

FB_IMG_1501929912549

4. Beri ruang kepada anak anda untuk melakukan eksplorasi.

Sejak usia beberapa bulan, anak anda sudah dibekalkan oleh Allah S.W.T. dengan rasa ingin tahu yang tinggi. Biarkan mereka terus melakukan eksplorasi terhadap dunia di sekitarnya. Penuhi rasa ingin tahunya bila mereka bertanya kepada ayah atau ibu, atau biasakan mereka mencari jawapan sendiri terlebih dahulu, misalnya melalui pengamatan, membaca buku, internet, dan lain-lain.

ASIQS tidak mengamalkan sistem peperiksaan seperti sekolah-sekolah lain. Di ASIQS kami hanya nilai anak-anak didik kami dengan pelbagai latihan yang bersifat praktikal (berbentuk eksperimen atau permainan) yang mana kami galakkan mereka berfikir dan merasakan sendiri pengalaman mereka dalam satu-satu matapelajaran itu. Penilaian ini dilakukan ketika ia dirasakan perlu iaitu ketika anak-anak didik kami bersedia dengan satu-satu topik yang dibincangkan untuk satu-satu subjek.

Kami juga menggalakkan anak-anak didik kami untuk bertanya. Dan anak-anak didik kami memang suka bertanya bermacam-macam soalan!

shutterstock_116496178

5. Biarkan anak anda berimajinasi.

Luangkan sedikit masa anda untuk membacakan kisah-kisah Para Nabi A.S. atau kisah dongeng rakyat untuk anak anda setiap malam. Ini merupakan salah satu cara melatih imajinasinya. Imajinasi dapat dilatih juga dengan cara memberikan kegiatan seperti menggambarkan watak, mengarang cerita, atau bermain role play. Role play adalah permainan berpura-pura jadi orang lain atau mempraktikkan kegiatan yang biasa dilakukan sehari-hari, misalnya bermain “cikgu-cikgu”, “doktor dan pesakit”, “police & thieve”, main “masak-masak”, dan lain-lain.

Di ASIQS kami punya matapelajaran Quranic Stories yang mana guru-guru akan menceritakan kisah-kisah Para Nabi A.S. atau cerita-cerita rakyat dengan cara yang paling santai sekali. Malah kami galakkan anak didik kami untuk menggambarkan atau melakonkan watak yang diceritakan oleh guru-guru kami.

Percaya ataupun tidak, anak didik kami sudah pandai membuat skrip mereka sendiri seawal umur 8 & 9 tahun!!

 

shutterstock_87502822

6. Lebih banyak memberi saranan (nasihat@idea) daripada larangan.

Anak-anak mahupun orang dewasa pasti tidak suka jika mereka asyik dilarang melakukan sesuatu. Setiap larangan mematikan kreativiti. Sebagai gantinya, berikanlah saranan@idea mengenai apa yang seharusnya mereka lakukan, bukan melarangnya. Namun, dalam keadaan tertentu bila terpaksa kita juga harus tegas melarang (melihat pada situasi yang dirasakan perlu).

shutterstock_128937398

7. Berikan kegiatan yang merangsang kreativiti.


Bermain alat muzik, melukis, membuat kerja tangan serta aktiviti lain seperti drama dapat merangsang kreativiti. Selain itu, aktiviti-aktiviti ini dapat memberikan kesegaran minda agar anak anda tidak jemu dengan kegiatan yang sama setiap hari.

Pada hari-hari tertentu di ASIQS matapelajaran Team Building & Thinking Skill akan menguji minda anak-anak didik kami dengan pelbagai aktiviti yang diluar kotak dan memecahkan fikiran mereka. Ketika itu pasti banyak kejadian-kejadian lucu yang dapat mengembangkan idea dan pemahaman anak-anak didik kami.

shutterstock_147681644

8. Berikan waktu bermain yang cukup.

Bermain adalah sarana yang bagus untuk belajar. Pilih mainan yang sesuai dengan usia anak anda, pastikan setiap permainan dapat dimanfaatkan untuk merangsang perkembangannya. Ketika bermain, anak anda bebas melakukan apa yang wajar mereka lakukan, dan itulah cara yang dapat memberinya kesempatan untuk berfikir secara kreatif.

shutterstock_112361885

9. Cegah “stress” pada anak anda.

Jangan terlalu memaksa anak anda dengan jadual belajar yang ketat. Kasihani anak anda yang tidak memiliki waktu bebas untuk mereka bermain sesuka hatinya. “Stress” dapat mematikan kreativiti. Ia dapat membantutkan perkembangan anak anda untuk berfikir secara kreatif.

ASIQS tidak menekankan “homework” kerana kami percaya tekanan pada anak-anak akan membungkam kreativiti mereka. Kami mahu anak-anak didik kami gembira di sekolah. Sebab itu di ASIQS anak-anak didik kami akan bosan bila tiba hari cuti sekolah kerana mereka seronok berada di sekolah!

shutterstock_58774219

10. Berikan kesempatan pada anak anda untuk berfikir sendiri.

Anak-anak yang selalu diberikan solusi (jawapan) tidak akan terbiasa untuk berfikir sendiri. Mereka tidak akan belajar jika kita kerap memberikan mereka jawapan untuk setiap perkara. Oleh itu, anda perlulah mendidik mereka untuk berfikir bermula dengan hal-hal yang sederhana, biarkan mereka mencari jawapan dan melakukan apa yang menurutnya terbaik. Kita dapat memberikan arahan dan pendapat jika mereka melakukan kesalahan, tetapi biarlah mereka yang memegang kendali.

Itu sahaja perkongsian kami pada hari ini. Selamat mencuba!! 😀