t>

Monthly Archives: July 2017

  • 0

Bersabar dalam mendidik


Sabar adalah perkataan yang selalu kita ucapkan dan kita dengar, namun tidak mudah untuk kita amalkan dengan sempurna.

Perbuatan sabar itu sendiri ada Tuhan perintahkan di dalam Al-Quran mahupun hadis Nabi S.A.W.

Kenyataannya ujian demi ujian yang dilalui oleh manusia telah menyebabkan manusia berada pada 1 persimpangan samada untuk memilih sabar atau sebaliknya.

Hakikat yang perlu kita sendiri fahami adalah perbuatan sabar itu seharusnya menjadi sebahagian dari kehidupan kita sehari-hari.

The-Meaning-of-Sabr-Patience-

Selalu saja kita mendengar orang berkata,

“… tapi sabar kan ada batasnya!” atau

“… sampai bila kita harus bersabar…?” dan sebagainya.

Musibah atau ujian yang datang bertubi-tubi kadang-kadang menjadikan kita hilang pertimbangan sehinggakan kita melakukan sesuatu yag akhirnya kita sendiri menyesalinya.

Namun bagaimanakah sifat sabar yang telah diajarkan oleh para Nabi dan Rasul A.S.?

 

Pertama sekali mari kita lihat pada Kesabaran Nabi Nuh A.S.

Nabi Nuh A.S. berdakwah mengajak umatnya ke jalan Allah selama 995 tahun secara rahsia dan terang-terangan, malam dan siang hari, memberikan khabar gembira juga ancaman, akan tetapi Baginda A.S. hanya mendapat bangkangan dan tentangan dari kaumnya, bahkan Baginda A.S. sering  dilecehkan dan diejek.

Walaupun demikian Nabi Nuh A.S. tetap berdakwah dalam waktu tersebut tanpa rasa kesal dan bosan. Setiap hari umatnya akan menentang, tetapi Baginda A.S. tidak berhenti di situ. Apa yang dilakukan oleh Nabi Nuh A.S.? Jawapannya Baginda A.S. mengubah caranya dalam berdakwah. Lihat apa yang Baginda A.S. ajarkan pada kita? Berdakwah@mendidik kita perlu kreatif tidak boleh statik.

NOTE 1 : Mengubah Cara Dalam Berdakwah. Be Creative!!

Bagaimanapun keadaannya, Baginda A.S. selalu mempunyai sifat belas kasihan kepada umatnya yang bersangatan dan takut jika mereka ditimpa azab Allah S.W.T. yang sangat pedih. Baginda A.S. sangat penyantun dan selalu berlapang dada dan sentiasa memberikan contoh tauladan yang terbaik. Kesungguhannya (Nabi Nuh A.S.) telah berada pada puncak tahap kesabaran.

Jadi dalam mendidik kita mesti tahu kawal amarah, kena sentiasa berlapang dada, elakkan dari dipengaruhi emosi negatif ketika kita sedang mendidik. Gunakan emosi positif dalam pengajaran. Biasakan diri untuk selalu tersenyum walau apa jua keadaan. Sematkan dalam hati bahawa anak-anak didik kita itu adalah anak-anak kita sendiri.

 

NOTE 2 : Sifat Belas Kasihan Kepada Umatnya. Love your students!!


Allah S.W.T. sendiri telah mengabadikannya di dalam Al-Quran:

قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلا وَنَهَارًافَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَائِي إِلا فِرَارًاوَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَارًاثُمَّ إِنِّي دَعَوْتُهُمْ جِهَارًاثُمَّ إِنِّي أَعْلَنْتُ لَهُمْ وَأَسْرَرْتُ لَهُمْ إِسْرَارًا

“Nuh berkata: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (ke mukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan sangat menyombongkan diri. Kemudian sesungguhnya aku telah menyeru mereka (kepada iman) dengan cara terang-terangan, kemudian sesungguhnya aku (menyeru) mereka (lagi) dengan terang-terangan dan dengan diam-diam.”

(QS Nuh: 5 – 9)

Kesabaran Nuh A.S bukan hanya ketika menghadapi kaumnya, bahkan ketika menghadapi keluarganya sendiri. Tahukah kamu? Inilah fitnah dan cubaan yang besar yang hanya dihadapi oleh orang-orang yang bersabar.

Seorang guru@da’i kadang-kadang diberikan ujian dan cubaan dengan sikap anak didiknya, para ibu bapa anak didiknya dan juga masyarakat disekelilingnya. Akan tetapi ketika dia kembali kepada keluarganya, dia pasti akan mendapat ketenangan dan penyejuk hati.

Akan tetapi berbeza dengan Nabi Nuh A.S., Baginda A.S. diberi cubaan dengan sikap kaumnya dan keluarganya sekaligus. Allah S.W.T. berfirman:

ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلا لِلَّذِينَ كَفَرُوا اِمْرَأَةَ نُوحٍ وَامْرَأَةَ لُوطٍ كَانَتَا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبَادِنَا صَالِحَيْنِ فَخَانَتَاهُمَا فَلَمْ يُغْنِيَا عَنْهُمَا مِنَ اللَّهِ شَيْئًا وَقِيلَ ادْخُلا النَّارَ مَعَ الدَّاخِلِينَ

“Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang soleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu mengkhianati kepada kedua suaminya, maka kedua suaminya itu tidak dapat membantu mereka sedikit pun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya); Masuklah ke neraka bersama orang-orang yang masuk (neraka).”

(QS At-Tahrim: 10)

Bukan hanya isterinya yang menjadi musibah dalam keluarga Nuh A.S akan tetapi anaknya juga menolak Islam dan membantah ayahnya sehingga masuk ke dalam golongan kafir. Nuh A.S. berusaha keras menyelamatkan anaknya, akan tetapi harapan tinggal harapan, Allah S.W.T. berfirman:

وَهِيَ تَجْرِي بِهِمْ فِي مَوْجٍ كَالْجِبَالِ وَنَادَى نُوحٌ ابْنَهُ وَكَانَ فِي مَعْزِلٍ يَا بُنَيَّ ارْكَبْ مَعَنَا وَلا تَكُنْ مَعَ الْكَافِرِينَ قَالَ سَآوِي إِلَى جَبَلٍ يَعْصِمُنِي مِنَ الْمَاءِ قَالَ لا عَاصِمَ الْيَوْمَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِلا مَنْ رَحِمَ وَحَالَ بَيْنَهُمَا الْمَوْجُ فَكَانَ مِنَ الْمُغْرَقِينَ

“Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. Dan Nuh memanggil anaknya sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil: “Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir. Anaknya menjawab: “Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!” Nuh berkata: “Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang”. Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan”

(QS Huud: 42-43)

Nuh A.S. telah diduga dan ternyata Baginda A.S. bersabar, Baginda A.S. berdoa kepada Allah S.W.T. dan mendapat kemenangan. Lalu Allah S.W.T. pun memberikan kebaikan sebagai ganti atas apa yang diambil darinya. Allah S.W.T. menggantikanya dengan memberikan anak cucu yang melanjutkan keturunan.

وَجَعَلْنَا ذُرِّيَّتَهُ هُمُ الْبَاقِينَ

“Dan Kami jadikan anak cucunya orang-orang yang melanjutkan keturunan.”

(QS Ash-Shaffat: 77)

Islamic+Quotes+About+Patience+(1)Peringkat-peringkat Sabar

Sabar banyak diperintahkan dalam Al-Quran, ia meliputi 3 keadaan:

1. Sabar dalam menahan jiwa dalam ketaatan dan sentiasa menjaganya, memupuknya dengan keikhlasan dan menghiasinya dengan keilmuan. Di sini tetap berlaku seperti halnya ibadah yang lain, iaitu perlunya keikhlasan kepada Allah S.W.T. dan perlunya ilmu agar kesabaran kita di atas landasan yang benar.

2. Sabar dengan menahan diri dari segala kemaksiatan dan bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu.

3. Redha dengan qadha dan qadar Allah S.W.T. tanpa mengeluh. Adapun mengeluh dengan mengadukan kepada Allah S.W.T. itu tidak mengapa, seperti ucapan Nabi Ya’qub A.S.

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لا تَعْلَمُونَ

“Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya.”

(QS Yusuf: 86)

atau Nabi Ayyub A.S.

وَأَيُّوبَ إِذْ نَادَى رَبَّهُ أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ

“Dan (ingatlah kisah) Ayyub, ketika dia menyeru Tuhannya: “(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.”

(QS Al-Anbiyaa’: 83)

Dengan sabar itulah kita akan tahu siapakah yang berada dalam barisan kaum mukminin yang sentiasa berusaha membersihkan jiwa mereka dan sentiasa berwaspada dari orang-orang yang boleh melemahkan barisan mereka.

Cuba kita lihat kisah kemenangan pasukan Thalut melawan Jalut,

“Maka tatkala Thalut keluar membawa tenteranya, dia berkata: “Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu meminum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barang siapa tidak meminumnya, kecuali menceduk seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku.” Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka. Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata: “Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tentaranya.” Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah berkata: “Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.”

(QS Al-Baqarah: 249)

Terdapat beberapa tahap kesabaran seperti;

  1. Sabar dalam menghadapi bencana dunia,
  2. Sabar dalam menghadapi hawa nafsu,
  3. Sabar dalam melaksanakan ketaatan kepada Allah,
  4. Sabar dalam berdakwah,
  5. Sabar dalam kesempitan,
  6. Sabar dalam menghadapi anak-anak & isteri,
  7. Sabar dalam menghadapi saudara seagama dan
  8. Sabar dalam menuntut ilmu.


Sabar mencakup segenap akhlak islam.

Sifat ‘iffah (menjaga kehormatan) adalah sabar dalam menahan syahwat perut dan kemaluan.

Syaja’ah(keberanian) adalah bersabar di medan tempur.

Al-hilm (santun) adalah bersabar dalam menghadapi sikap membalas ketika marah.

Berlapang dada adalah bersabar dalam menghadapi rasa kesal.

Qana’ah adalah bersabar dengan merasa cukup dengan apa yang ada.

Kitman(menjaga rahsia) adalah bersabar dalam menyembunyikan suatu urusan.

Zuhud adalah bersabar dengan meninggalkan kelebihan dalam hidup.

Demikianlah sesungguhnya pohon akhlak Islam itu perlu disulami dengan sifat sabar, kerana itulah ketika Rasulullah S.A.W. ditanya tentang iman, Baginda S.A.W. menjawab, “Toleransi dan kesabaran.”

patience-quotes
Sabar juga memiliki beberapa syarat:

1. Ikhlas

2. Tidak mengeluh

3. Sabar ketika terjadi musibah dan inilah sabar yang terpuji lagi berpahala.

Anas bin Malik R.A. berkata: “Nabi S.A.W. melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi sebuah kubur. Baginda S.A.W. pun berkata: “Bertakwalah kepada Allah dan bersabarlah.” Wanita itu menjawab dalam keadaan ia belum mengenali siapa yang menasihatinya: “Biarkan aku karena engkau tidak ditimpa musibah seperti musibahku” Selanjutnya dikhabarkan kepadanya, “Yang menasihatimu adalah Nabi S.A.W.” Wanita itu terkejut dan bergegas mendatangi Nabi S.A.W. dan tidak didapatkannya penjaga pintu di sisi Nabi S.A.W. lalu dia berkata, “Wahai Rasulullah aku tadi tidak mengenalimu.” Nabi S.A.W. bersabda: “Hanyalah kesabaran itu pada goncangan yang pertama.”

(HR. al-Bukhari III/148, al-Fath dan Muslim VI/277-288 an-Nawawi)

Semoga Allah S.W.T. selalu menolong kita untuk selalu bersabar dalam setiap keadaan dan meneruskan misi dalam berdakwah dan mendidik untuk menjadikan generasi akan datang Celik ilmu. InsyaALLAH..Amin.. 🙂


  • 0

Kunci Ilmu itu ialah Bertanya

Assalamualaikum.

Pejam celik sudah 6 tahun ASIQS beroperasi dan ternyata sangat banyak kenangan manis dan pahit yang dilalui yang boleh dikongsi. Sebagai salah seorang guru di sini sejak dari awal penubuhan ASIQS, saya akan cuba berkongsi sedikit demi sedikit pengalaman-pengalaman saya bersama anak-anak murid ASIQS yang saya kira bakal memberikan manfaat buat semua orang terutamanya para guru di luar sana.

Saya akan mulakan dengan sebuah kisah yang sangat segar di dalam ingatan saya. Ketika itu ialah tahun 2014 dan ASIQS beroperasi di sebuah rumah banglo dua tingkat di seksyen 8 Shah Alam. Ketika itu kami mempunyai sekitar 70 orang pelajar dan ASIQS sudah mula menerima pelajar-pelajar Foundation 1. Saya masih ingat ketika itu saya berada di dalam kelas Foundation 3 (F3) iaitu kelas pelajar-pelajar berusia lingkungan umur 9-10 tahun.

IMG_0052

Sekadar gambar hiasan. Ini bukan kelas F3 yang dimaksudkan

Sebelum itu saya kongsikan sedikit perihal pelajar-pelajar kelas ini. Kelas F3 ini terdiri daripada anak-anak murid yang aktif dan bijak. Kebanyakan mereka merupakan pelajar-pelajar yang ceria dan bising sepanjang masa. Ada saja ngomelan comel dan pertanyaan-pertanyaan lucu dan mencabar minda yang akan ditanya. Ditambah lagi mereka ini merupakan penghuni kelas paling besar dan paling “keras” di ASIQS, bayangkan pelbagai jenis cerita angker yang akan mereka kongsikan atau rekakan semata-mata ingin menunjukkan mereka ini hebat di mata pelajar lain. Kelas ini mempunyai sekitar 14 orang pelajar dan merupakan antara kelas terbesar yang ASIQS ada ketika itu.

Suatu hari, tibalah masa untuk saya masuk ke kelas mereka. Ketika itu saya merupakan seorang guru matematik bagi pelajar Level dan kebetulan hari itu saya diberi peluang untuk mengganti seorang guru yang tidak hadir. Pertama kali saya masuk ke dalam kelas itu, pelajar-pelajarnya tercengang dan diam seketika. Maklumlah pertama kali nampak guru lain masuk ke kelas mereka, jadi mereka haruslah “berlakon” baik sikit. Dengan wajah bersahaja ketua kelas mereka menyampaikan salam dan saya menjawab salam mereka seraya menyuruh mereka duduk dan membaca doa iftitah.

Setelah bertanya khabar dan memberi penerangan kepada mereka tentang ketidak hadiran guru mereka yang sepatutnya, mereka seolah-olah membuat mimik muka kecewa namun saya tahu sebenarnya mereka gembira di dalam diam. Saya pun bertanya kepada mereka

“Okay, hari ni korang nak buat apa dengan abang AB?”

Beberapa orang pelajar bercakap dengan kuat “Abang AB, ceritalah pasal Nabi Muhammad S.A.W.!!!!” apabila melihat pelajar-pelajar “otai” bercakap begini, yang lain pun sekadar mengikut sahaja mahukan cerita pasal Nabi Muhammad S.A.W. Pada tahun itu, memang berlaku satu fenomena sedikit di mana para pelajar sangat gemarkan kisah Nabi Muhammad S.A.W.. Adakalanya sampai menangis-nangis mendengar kisah-kisah sedih Nabi Muhammad S.A.W.. Jadi saya pun bersetuju dengan permintaan mereka, tetapi dengan satu syarat. Saya katakan kepada mereka :

“Boleh, tapi semua kena duduk atas lantai mengerumuni abang AB!” Maka semua pun bersorak dan berlari sepantas boleh duduk di atas lantai mengelilingi saya. Seolah-olah siapa yang cepat dan paling depan, dia paling untung. Itulah kanak-kanak, semua benda bagi mereka merupakan satu perlumbaan. Adakalanya, membuat kerja rumah juga dilumbakan. Siapa cepat terus hantar. Namun, jawapan betul atau tidak itu ditolak tepi, yang penting hantar paling cepat.

Saya pun mulakanlah bercerita. Saya masih ingat tajuk yang mereka pinta ialah bagaimana Nabi Muhammad S.A.W. menerima wahyu pertama dan cara-cara lain Nabi Muhammad S.A.W. menerima wahyu. Saya pun berceritalah mengenai kisah mahsyur penerimaan wahyu pertama Nabi Muhammad S.A.W.. Dalam penceritaan, saya selitkan satu dua soalan teka-teki untuk bermain dengan tahap konsentrasi mereka. Jika kita berterusan bercerita tanpa sebarang interaksi, pelajar akan mudah bosan kecuali yang betul-betul takut atau meminati kita. Sedang asyik bercerita, saya pun membuka satu lagi soalan :

“Okay, sekarang siapa tahu, apakah mukjizat Nabi Muhammad S.A.W. yang paling hebat? Dia punya kehebatan tu, sampai hari ni kita boleh tengok.” Soalan mudah yang hampir kesemua orang boleh menjawabnya. Dan saya yakin semua pembaca juga tahu akan jawapannya. Jawapan yang sungguh mudah yang mana saya juga bermaksud jawapan itulah jawapan bagi soalan saya. Namun begitu, walaupun soalan yang mudah bagi kita, tidak semestinya mudah bagi pelajar-pelajar berumur 8-9 tahun. Seronok saya melihat wajah mereka yang terpinga-pinga memikirkan jawapan yang sebenarnya. Maka timbullah jawapan-jawapan sebegini :

“Bulan terbelah!” saya jawab “Salah! kita mana boleh tengok lagi bulan terbelah tu hari ini kan?”

“Dada terbelah!!” saya jawab dengan muka pelik menutup sebahagian mata dengan kelopak mata saya tanda jawapan itu hampir sama dengan jawapan sebelumnya.

“Laut terbelah!!” mendengarkan jawapan ini, ketua kelas terus memotong “Eh! Itu kan zaman Nabi Musa A.S.!!”

Beberapa lagi jawapan disebut menggelikan hati saya. Saya masih menantikan pelajar yang boleh mengaitkan cerita wahyu pertama tadi dengan jawapan sebenar yakni Al-Quran. Berselang-selang beberapa jawapan, tiba-tiba Ketua Kelas buat pertama kali mengangkat tangannya. Suasana tiba-tiba menjadi diam dan senyap kerana ketua kelas sudah mula ingin masuk campur. Selama kawan-kawannya menjawab tadi, beliau hanya mendiamkan diri sahaja. Saya juga pernah mendengar cerita-cerita rakan guru yang lain bahawa Ketua kelas ini “lain macam sikit ilmunya”. Saya pun memberi ruang kepada beliau untuk menjawab.

“Ehem ehem. Saya rasa, jawapannya ialah ‘Kasih Sayang Nabi Muhammad S.A.W. kepada ummatnya’. Betul tak abang AB?”

Terpegun dengan jawapan ketua kelas, saya terdiam sejenak, cuba memikirkan kenapa jawapan yang diberi ini bukan ‘Al-Quran’? Pasti ada sesuatu ini. Ketika itu, perasaan saya ada sedikit pelik, saya tidak terus menyatakan jawapan itu salah, kerana saya dapat rasakan ada benar apa yang dijawabnya. Saya pun dengan senyum bertanya beliau “Kenapa ketua kelas bagi jawapan macam itu?”

“Sebab, kalau abang AB soal apakah mukjizat Nabi Muhammad S.A.W. yang paling hebat, saya hanya boleh fikirkan Israk dan Mikraj. Tapi abang AB tambah yang kita boleh tengok hari ini, jadi saya jawablah kasih sayang Nabi Muhammad S.A.W. buat kita semua ummatnya. Betul ke abang AB?”

Cuba untuk menyembunyikan kepelikan, saya pun jawab “Betul, ketua kelas, tapi cuba ketua kelas jelaskan sedikit kenapa jawapan itu yang diberi?”

Beliau menjawab “Okay macam ni, dengan kasih sayang Nabi Muhammad S.A.W. dekat ummatnya lah kita semua mendapat Islam hari ini. Dengan sebab kasih sayang jugalah Nabi Muhammad S.A.W. tinggalkan Al-Quran untuk kita dan sebab kasih sayang jugalah kita nanti mati akan rasa sedikit sahaja sakit dan sebab kasih sayang jugalah nanti Nabi Muhammad S.A.W. akan beri syafaat kepada kita untuk masuk ke syurga.”

Mendengar penjelasan ini, perasaan saya tiba-tiba menjadi hiba dan sebak. Terasa seakan-akan ingin menangis mendengar penjelasan yang sebegitu hebat daripada seorang pelajar berumur 9 tahun. Saya bayangkan saya ketika umur 9 tahun, kemungkinan besar Nabi Muhammad S.A.W. hanya saya kenali sekadar pada nama sahaja. Saya memberikan pujian dan tahniah kepada ketua kelas dan kebetulan waktu gantian saya tamat ketika itu.

Maka betullah apa yang pernah disabdakan oleh Nabi Muhammad S.A.W. dalam sebuah hadis daripada Ali Bin Abi Thalib R.A. berkata bahawasanya Rasulullah S.A.W. bersabda:

“Ilmu itu seperti gudang,  dan kuncinya adalah bertanya.  Maka hendaklah kamu sering bertanya semoga kamu diberi rahmat oleh Allah Ta’ala. Maka sesungguhnya dari satu pertanyaan itu diberi pahala akan empat orang. Pertama, orang yang bertanya. Kedua, guru yang menjawab. Ketiga, orang yang mendengar jawapan itu. Keempat, orang yang cinta kepada mereka.”

(Hadis Riwayat Abu Naim)

Dalam hal ini, saya akui saya yang menuntut ilmu baru daripada ketua kelas kerana saya yang bertanyakan soalan. Dan jawapan yang lain daripada apa yang saya sangkakan itu ternyata bagi saya adalah jawapan yang tepat. Jadi sebagai guru, rajin-rajinkanlah bertanya kepada anak murid dan yang paling penting galakkan anak murid untuk bertanya soalan. Galakkan mereka bertanya sebanyak mungkin dan raikan soalan-soalan mereka walaupun soalan itu nampak seperti tidak masuk akal. Ini kerana, mungkin bagi mereka sesetengah soalan itu sangat bermakna buat mereka. Diharap kami di ASIQS akan terus dikurniakan perkara-perkara menarik sepanjang operasi kami di masa akan datang nanti. WAllahua’lam.

(P/S : Sengaja saya rahsiakan identiti Ketua Kelas, supaya ianya menambahkan lagi kemisterian kisah ini kerana insya Allah di masa hadapan nanti akan ada banyak lagi sambungan kisah yang berkaitan dengan ketua kelas ini. XD)

[URIS id=1604]


  • 0

Di ASIQS kami berbeza! :)

Di ASIQS kami percaya dalam mendakwahkan Islam, metode yang Rasulullah S.A.W. gunakan sangat berbeza iaitu dengan kaedah lemah lembut dan tidak keras.

Sedarkah kita bahawa pendekatan yang Rasulullah S.A.W.  gunakan telah berupaya membangkitkan harapan bagi hati-hati yang merindukan kebenaran.

Formula Rasulullah S.A.W. sangat mudah iaitu menghindari penggunaan ancaman.

Rasulullah S.A.W. pernah menasihatkan sahabatnya yang ingin mendakwahkan Islam, nasihat Rasulullah S.A.W. itu berbunyi begini :-

“Tunjukkanlah sikap yang menyenangkan dan jangan bersikap keras. Katakanlah sesuatu dengan kata-kata yang menyenangkan hati dan jauhilah kata-kata yang boleh membuat orang membencimu”

Menurut Carl R. Rogers, pembelajaran itu mudah dilakukan dan hasilnya dapat disimpan dengan baik apabila berlangsung dalam lingkungan yang bebas ancaman.

Tanpa ancaman proses pembelajaran akan berjalan dengan lancar manakala murid dapat menguji kemampuannya, dapat mencuba pengalaman-pengalaman baru atau membuat kesalahan-kesalahan tanpa mendapat kecaman yang biasanya menyinggung perasaan mereka.

Menurutnya lagi tujuan para pendidik ialah membantu anak didiknya mengembangkan kemampuan@potensi dirinya, iaitu membantu individu untuk mengenal diri mereka sendiri sebagai manusia yang unik dan membantunya dalam mewujudkan@mengembangkan potensi-potensi yang ada dalam diri mereka.

Pembelajaran yang sebenar adalah pembelajaran yang mengedepankan bagaimana memanusiakan manusia itu sendiri dan bagaimana manusia itu mampu mengembangkan potensi dirinya.

Oleh kerana itu seorang pendidik hendaklah :-

(1) Membantu mencipta iklim kelas yang kondusif agar anak didiknya mempunyai sikap positif terhadap pelajarannya.

(2) Membantu anak didiknya untuk memperjelas tujuan dirinya belajar dan memberikan kebebasan kepada anak didiknya untuk belajar.

(3) Membantu anak didiknya untuk memanfaatkan dorongan dan cita-cita mereka sebagai kekuatan dan pendorong mereka untuk belajar.

(4) Menyediakan pelbagai sumber belajar kepada anak didiknya.

(5) Menerima pertanyaan dan pendapat, serta perasaan ingin tahu tentang sesuatu matapelajaran@topik yang diutarakan oleh anak didiknya.

Dengan cara ini, potensi manusia itu dapat dikeluarkan dengan maksimum dan dapat melahirkan insan yang celik ilmu.

Seperti yang pernah dikatakan oleh Saidina Ali K.W.J.

“Ilmu itu lebih baik daripada harta, ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu akan berkurang jika dibelanjakan tetapi ilmu akan bertambah jika diamalkan.”


  • 0

Multisensory


KENALPASTI JENIS-JENIS MASALAH PEMBELAJARAN

Terdapat beberapa masalah pembelajaran yang kita mungkin lihat di kalangan anak-anak kita. Di sini disenaraikan jenis-jenis masalah pembelajaran dan ciri-cirinya secara umum:

1. Dyslexia:

Masalah membaca.
– Sukar untuk membaca atau mengenal huruf, masalah menulis, mengeja, bertutur.

2. Dyscalculia:

Masalah memahami matematik.
– Sukar menyelesaikan masalah matematik, kesukaran membaca masa atau jam, tidak memahami konsep wang.
3. Dysgraphia:

Masalah penulisan.
– Tulisan tidak terurus, kesukaran mengeja, menysun/ mengurus idea.
4. Dyspraxia:

Masalah menggunakan kemahiran motor halus.

– Masalah dengan koordinasi tangan-mata, keseimbangan, menggunakan tangan atau jari untuk memegang pen/pensil.

5. Masalah pemprosesan auditori (pendengaran):

Masalah mengenalpasti perbezaan bunyi.
– Masalah membaca, kesukaran memahami atau mengikuti arahan melalui percakapan (arahan auditori), masalah dengan bahasa percakapan.

6. Dysphasia/Aphasia:

Masalah pemahaman bahasa.
– Kesukaran memahami bahasa pertuturan, pemahaman teks.

7. Masalah pemprosesan visual:

Kesukaran mentafsirkan informasi.
– Masalah membaca, mentafsirkan gambar, membaca peta, graph, dan simbol.

Masalah lain yang boleh menyebabkan masalah pembelajaran:

8. Autism Spectrum Disorder (ASD)
– Masalah interaksi sosial, komunikasi lisan dan bukan lisan, tingkah laku berulang-ulang, tiada interaksi mata.

9. ADD/ADHD: Attention Deficit Disorder/Attention Deficit Hyperactivity Disorder
– Tidak boleh duduk diam, kesukaran mengikut arahan, menyampuk dengan kata-kata yang tidak sesuai.

Kenali simptom-simptom ini dan carilah jalan terbaik untuk pembelajaran anak-anak anda agar anak-anak anda mendapat teknik pembelajaran yang betul.

Ini kerana…

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“Ya Rabb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”.

(QS Ali ‘Imran : 191)

 


  • 0

Dahsyatnya kasih sayang Allah S.W.T.

Hari ini semasa bersembang-sembang dengan Cikgu Mohd Shamsul Bahari Rosli @ Cikgu AB, (waktu itu kami baru balik dari Open House student kami, Aiman di Bukit Jelutung).

Cikgu AB bercerita tentang kisah salah seorang anak muridnya yang bertanya tentang mengapa kita kena takut pada Allah S.W.T.?

Mengapa Allah S.W.T. perlu ditakuti? Seolah-olah kita hidup dipenjara kerana takutkan sesuatu.

Cikgu AB memberitahu anak muridnya bahawa:

“Tuhan hanya layak ditakuti jika kita banyak buat silap. Cikgu AB menambah kata Taqwa itu sebenarnya bukanlah takut pada Allah S.W.T. tetapi mendekatlah pada Allah S.W.T. dengan akhlaq yang baik dan taat kepadaNYA.”

“Ibarat kita sayang ibu bapa kita dan taat pada ibu bapa kita. Jika kita buat salah, baru kita akan rasa takut pada ibu bapa kita.”

Itulah jawapan Cikgu AB pada anak muridnya itu.

Selepas selesai menghantar Cikgu AB dan keluarganya. Aku meneruskan perjalanan pulang ke rumah. Di dalam perjalanan pulang itu aku terfikir tentang…

[Dahsyatnya Kasih Sayang Allah S.W.T.]

Aku terfikir, ketika Fir’aun berkata,

فَقَالَ أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَى

(Fir’aun) berkata, “Akulah tuhanmu yang paling tinggi.”
(QS An-Nazi’at : 24)

Bagaimana cara Allah S.W.T. membalas kesombongannya? Allah S.W.T. berfirman kepada Musa A.S. dan Harun A.S.

فَقُولَا لَهُ قَوْلاً لَّيِّناً لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى

“Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Fir‘aun) dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan dia sedar atau takut.”
(QS Thaha : 44)

Seorang bijak yang mendengar ayat ini pernah berkata:-

MAHA SUCI ENGKAU YA ALLAH……

JIKA SEPERTI INI KASIH SAYANGMU KEPADA FIR’AUN YANG MENGAKU SEBAGAI TUHAN YANG PALING TINGGI, MAKA BAGAIMANA KASIH SAYANGMU KEPADA HAMBA YANG SETIAP HARI BERSUJUD KEPADAMU SERAYA BERKATA:-

سُبْحَانَ رَبِّيَ الْاَعْلَى

“Maha Suci Tuhanku (Allah) yang Maha Tinggi.”

JIKA SEPERTI INI KASIH SAYANGMU KEPADA FIR’AUN YANG PERNAH BERKATA DENGAN SOMBONG :-

مَا عَلِمْتُ لَكُم مِّنْ إِلَهٍ غَيْرِي

“Aku tidak mengetahui ada Tuhan bagimu selain aku.”
(QS Al-Qashas : 38)

MAKA BAGAIMANA KASIH SAYANGMU KEPADA HAMBA YANG SELALU BERKATA,

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

“Tidak ada tuhan selain Allah…”

Sungguh, Murka Allah S.W.T. akan menimpa orang-orang yang benar-benar tidak mahu menerima kasih sayangNya.

Begitu lembut cara Allah S.W.T. menghadapi Fir’aun yang telah melampaui batas, namun Fir’aun tetap tidak mahu menerima kasih sayang dan petunjuk dariNya.

وَسَيَعْلَمُ الَّذِينَ ظَلَمُوا أَيَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبُونَ

“Dan orang-orang yang zalim kelak akan tahu ke tempat mana mereka akan kembali.”
(QS Asy-Syuara : 227)

Marilah kita bersyukur memiliki Tuhan yang begitu pengasih dan penyayang, semoga kita termasuk orang-orang yang mensyukuri kasih sayang Allah S.W.T. dengan mengikuti semua perintah dan menjauhi laranganNya.

Ya… memang ia berat bagi orang awam seperti kita yang selalu tidak terlepas dari dosa. Tetapi Allah S.W.T. tidak pernah minta kita berputus asa dengan AmpunanNYA.

Percayalah rahmat Allah S.W.T. lebih luas dari murkaNYA.