t>

Daily Archives: July 22, 2017

  • 0

Bohong

Sebab utama kenapa anak-anak bercakap bohong adalah mereka berasa takut kepada ibubapa.

Sedar ataupun tidak, kadang-kadang tingkah laku yang kita lakukan telah menyebabkan anak-anak kita berasa takut kepada kita.

Takut atas ancaman
Takut atas penghinaan
Takut akan hukuman dan lain-lain.

Akibat rasa takut inilah anak-anak mencari ruang untuk bercakap bohong supaya mereka bebas dari ketakutan itu.

Percaya ataupun tidak sikap bohong ini akan terus parah jika tidak dibendung dari awal.

Bohong merupakan penyakit yang menghinggapi masyarakat di segala zaman. Ia adalah penyebab utama bagi timbulnya segala macam bentuk kejelekan dan kerendahan.

Suatu masyarakat tidak akan lurus selamanya jika perbuatan bohong ini bermaharajalela di dalam diri setiap manusia. Dan suatu bangsa tidak akan mencapai tangga kemajuan rohani kecuali jika berlandaskan pada kejujuran.

Perbuatan bohong akan menimbulkan rasa saling membenci antara sesama manusia. Rasa saling mempercayai antara sesama manusia akan hilang akibat daripada penyakit bohong.

Lalu akan terciptalah suatu bentuk masyarakat yang mementingkan diri sendiri, saling tidak hormat antara satu sama lain dan sikap egois yang tinggi dalam diri sendiri.

Pasa masa itu, nilai murni seperti saling tolong-menolong, gotong royong dan menghormati antara sesama manusia sudah tiada nilai yang tinggi dalam sesuatu masyarakat itu.

Apabila bohong sudah bermaharajalela ke dalam tubuh masyarakat, maka hilanglah rasa senang dan keakraban antara anggota-anggotanya.

Jelas, kesannya yang sangat negatif dan membahayakan masyarakat, sebab itu Islam melarang perbuatan bohong dan menganggap perbuatan ini sebagai salah satu dosa yang perlu ditinggalkan.

Di dalam Al Quran yang kita sayangi terdapat beberapa ayat yang ditekankan agar manusia meninggalkan perbuatan buruk ini. Ayat-ayatnya seperti berikut :

اِنَّ اللّٰهَ لَا يَهْدِيْ مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ
“Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta.”

(QS Ghafir : 28).

ثُمَّ نَبْتَهِلْ فَنَجْعَلْ لَّعْنَتَ اللّٰهِ  عَلَى الْكٰذِبِيْنَ
“Kemudian marilah kita bermubahalah (bersumpah) kepada Allah dan kita minta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta”

(QS Ali Imran : 61).

Kemudian Nabi Muhammad S.A.W. pernah berwasiat agar kaum muslimin berpegang teguh pada kejujuran dan membuang jauh-jauh sifat bohong.

Dalam hadis berikut Rasulullah S.A.W. bersabda :

ان الصدق يهدى الى البر, ان البر يهدى الى الجنة, وان الرجل ليصدق حتى يكتب عند الله صديقا, وان الكذب يهدى الى القجور وان الفجور يهدى الى النار وان الرجل ليكذب حتى يكتب عند الله كذابا (رواه البخارى و مسلم

“Sesungguhnya kejujuran akan menunjukkan kepada kebaikan, dan kebaikan itu akan menghantarkan kepada syurga. Seseorang yang jujur kepada Allah, mereka akan dicatat sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya sifat bohong itu akan membawa kepada kezaliman, dan kezaliman itu akan menghantarkan manusia ke arah neraka. Seseorang yang terus menerus berbuat bohong akan ditulis oleh Allah sebagai pembohong.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim )

Di kesempatan yang lain, Rasulullah S.A.W. pernah bersabda :

اية المنافق ثلاث : اذا حدث كذب واذا وعد أخلف واذا ؤتمن خان

“Petanda orang yang munafik ada tiga:

1) Apabila berbicara, dia bohong.

2) Apabila berjanji, dia mengingkari janjinya.

3) Apabila diberi kepercayaan, dia mengkhianatinya.

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Oleh itu, ibu bapa hendaklah sentiasa memerhati sikap mereka pada anak-anak. Jauhi dari sikap keras pada anak-anak, hampirilah anak-anak dengan penuh hikmah. Agar anak-anak akan terus berkeyakinan dengan diri mereka dan menjauhi sifat bohong.

#pendidikanbermuladarirumah

#ibubapacerminananakanak