t>

Cabaran-cabaran Para Tenaga Pengajar ASIQS

  • 0

Cabaran-cabaran Para Tenaga Pengajar ASIQS

Di ASIQS suasananya amat relax dan pelajar bebas bertanya dan mengeluarkan pendapat. Kesannya, mereka befikiran kreatif. Di sisi guru pula, kami perlu banyak bersabar dengan kekreatifan ini. Jadi merupakan satu cabaran buat kami untuk menghargai kekreativitian para pelajar kami ini. Berikut disenaraikan beberapa tahap ranking kesusahan menahan sabar di ASIQS dari kacamata seorang tenaga pengajar :

1.Paling mudah

Afiq 4

Sabar dengan kenakalan dan keaktifan setiap anak murid. Ini meliputi sikap pelajar yang suka mengejek rakan sekelas, lalu ianya ditambah dengan yang diejek menangis teresak-esak sambil mengejek atau menolak si pengejek. Dan ini mengundang pergaduhan dan huru-hara yang amat dahsyat di dalam kelas. Namun begitu, kedahsyatan ini hanyalah baru menguji tahap kesabaran yang paling rendah. Tenaga pengajar masih lagi boleh kelihatan tenang dan dalam keadaan terkawal.

2.Sederhana

IMG_0051

Sabar menjawab soalan yang tidak putus-putus terutamanya ketika dalam perjalanan ke tandas. Itulah sifat azali seorang kanak-kanak, suka bertanya. Adakalanya mereka tidak perlu berfikir panjang untuk bertanya soalan. Saya baru sahaja menamatkan kelas dan menuju pintu untuk keluar, sudah ditanya “Abang Ashraf nak pergi mana lepas ni?” bila menuju ke tandas pula “Abang Ashraf sakit perut ke?” “Kenapa Abang Ashraf tak guna tandas kat blok Level?” dan lain-lain lagi. Pada masa ini, sabar sudah mulai tergugat. Lebih-lebih lagi apabila kita sedang mengejar masa.

3.Paling susah

IMG_0069

Sabar menahan ketawa ketika jawapan yang mereka berikan atau ada insiden yang mencuit hati, out of box dan luar jangkaan. Kerana sekiranya kami ketawa, dikhuatiri mereka akan terasa mereka salah sedangkan jawapan/perbuatan mereka betul. Kadang-kadang penyalahgunaan bahasa juga menyebabkan situasi ini terjadi. Ini lebih parah kerana khuatir mereka terasa malu.

Ada pernah satu insiden soalan yang ditanya ialah “Apakah Rukun Solat setelah Rukuk?” dengan spontan seorang pelajar perempuan mengangkat tangan dan menjawab “Rabeatul Ihram”. Akibat terlampau terfikir mengenai guru wanita kesayangan beliau, tercampur aduk perkataan-perkataan jawapan mereka.

Bagi sesetengah guru termasuk saya, peratus kegagalan sabar peringkat paling susah ini amatlah tinggi. Di ASIQS, moment sebegini digelar ‘pecah’. Untuk mengurangkan impak kegagalan, kami akan ke pantry untuk sambung moment ‘pecah’ kami di luar pandangan umum.

#disebaliktabir


Leave a Reply