t>

Tips Menjadi “Tukang Cerita” yang “Cool” :D

  • 0

Tips Menjadi “Tukang Cerita” yang “Cool” :D

Di ASIQS kami sangat mengalu-alukan kreativiti. Malah seakan sudah menjadi adat di ASIQS untuk Para Guru menguasai kebolehan ini.

Ia bukan sahaja dapat membantu pelajar dalam memahami satu-satu matapelajaran, malah ia juga dapat menjadikan suasana pembelajaran itu lebih santai.

Baiklah, mari kami kongsikan sedikit tips untuk anda. Percaya atau tidak, sebenarnya untuk menjadi seorang “Tukang Cerita” adalah satu hal yang sangat mudah. Ya sangat mudah!! 😀

Apatah lagi jika ia dilakukan dengan rasa tenang. Terkejut bukan? Bagaimana pula menjadi seorang “Tukang cerita” itu begitu mudah?

6cb4223d65ce0c1149f8efec89276407

Berikut ini adalah tips-tipsnya.

  • Pilihlah buku yang boleh menarik perhatian anak anda, seperti buku yang penuh gambar dan berwarna-warni. Sebolehnya, carilah buku dengan jenis kertas yang tebal agar tidak cepat rosak. Setelah melihat desainnya, anda boleh memilih buku dengan cerita yang memiliki pesan moral. Biasanya cerita-cerita rakyat banyak pengajaran ditekankan. Contohnya seperti cerita “Sang Kelembai”, “Pak Pandir”, “Si Kancil” dan lain-lain.

 

  • Sebelum anda bercerita, pastikan anda sudah mengetahui jalan ceritanya agar anda boleh mendalami dan menyampaikan pesannya dengan baik kepada anak anda.

The-Storyteller-Dragons-Featured-11042015

  • Ketika hendak bercerita, mulailah dengan kalimat ‘Pada suatu hari’ atau ‘Pada masa dahulu kala’ atau mulakan dengan pertanyaan kepada anak anda untuk membangkitkan rasa ingin tahunya terhadap cerita yang bakal anda ceritakan nanti.

 

  • Ceritakan dengan penuh ekspresi agar anak anda dapat menjiwai kisah yang anda sampaikan. Susun atur nada suara anda agar bersesuaian dengan dialog yang ada dalam cerita tersebut. Misalnya ketika menemukan karakter anak-anak pada cerita, ubahlah suara anda seperti suara anak kecil. Begitu pula ketika ada karakter jahat, ubahlah suara anda menjadi lebih menyeramkan atau seakan-akan anda benar-benar si penjahat.

story-teller

  • Anda tidak perlu mengikut 100% dialog atau jalan cerita yang anda ceritakan itu. Anda mungkin boleh mengubahnya sedikit mengikut kefahaman anak anda. Gunakan kata-kata anda sendiri yang mudah difahami oleh anak anda.

 

  • Adakan interaksi bersama anak anda seperti adakan sedikit pertanyaan kepada mereka. Inilah kelebihan menjadi seorang Tukang Cerita, anda dan si kecil boleh berkomunikasi secara dua hala. Di tengah-tengah cerita atau di bahagian mana pun, anda boleh bertanya anak anda tentang kelanjutan ceritanya contohnya ketika anda menceritakan kisah “Si Tanggang”, anda boleh bertanya, “Kamu rasa nanti apa akan terjadi pada Si Tanggang?”.Sebolehnya pastikan anda membuat anak anda tidak senang duduk sehingga otak anak anda akan berfikir dan melahirkan pertanyaan-pertanyaan tentang jalan cerita anda itu.

marylou-storyteller1-711x460

  • Anda tidak perlu mengajarnya membaca atau mengenal huruf kerana hal itu boleh mengurangkan kesenangan anak anda selama proses bercerita anda bersamanya itu.Anda perlu pastikan bahawa anda fokus betul-betul masa yang anda luangkan bersama anak anda. Gunakanlah kesempatan anda bersama anak anda sebaiknya.

Sebenarnya menjadi “Tukang Cerita” itu mudah. Luangkan saja 10 hingga 15 minit sehari untuk menceritakan sebuah kisah dongeng atau kisah rakyat atau kisah Para Nabi A.S kepada anak anda.

Ia boleh dilakukan sebelum tidur siang atau sebelum tidur pada malam hari, atau pada bila-bila masa terluang anda bersama si kecil. Yang penting, lakukan dengan senang hati agar anda boleh fokus ketika menyampaikan cerita kepada si kecil kesayangan anda.

 
Selamat mencuba!! 😀


Leave a Reply